Petang yang bertenaga

by Ikhwan

Pandangan ini masih berdaya masih upaya hendak melihat alam. Jauh dari kaki yang sedang berdiri ini, dua orang pemuda. Tekaan aku mereka pemuda. Hanya kaku memerhati gelagat anak muda berdua ini. Berdua-duaan tapi bukan bermaksiat. Bersama mereka bergurau, melembutkan hati sahabatnya. Sahabatnya seorang yang buta. Buta mata, tapi hatinya miliki pandangan tajam. Buta mata tapi menggegarkan hatiku. Cukup untuk mencurahkan air mata ku.

Dua pemuda berjubah putih, labuh ke paras buku lali. Si buta memegang bahu sahabatnya yang berjalan di hadapannya. Berjalan bersama. Menikmati sisa udara petang. Pandanganku masih belum lekang dari drama mereka. Bukan cerita biasa. Petang ini mereka menyegarkan aku. Sungguh bahagia dua pemuda ini. Senyum tawa mereka berbunga di hatiku. Masih belum layu dalam jiwa ini. Masih tumbuh kuntum yang baru dalam ingatanku. Drama di TV mudah hendak aku lupakan. Semua itu palsu belaka. Yang ini, tak terakam dengan kamera dunia. Ku bukukan kisah ini dalam memori. ‘Cognitive Division Intelligence’, ku salurkan kelebihan ini hanya untuk drama mereka ini. Ku coretkan kenangan yang menjadi harapan buatku. Harapan yang membakar tilam dan selimutku dari terus lena. Si buta ini memang hebat dalam tabahnya. Hatinya terikat dengan Maha Pencipta matanya. Meredhakan Dia untuk mengambil apa saja yang memang milikNya.

Harap agar aku setabahnya. Harap agar aku menjadi seperti teman si buta ini. Cerita tentang teman si buta, si celik aku namakannya. Inspirasi jiwa persahabatan. Tak kisah bersahabat dengan si buta. Tak kisah apa orang kata. Cinta itu bukan mengikut apa yang orang cinta. Drama cinta tak pernah sama. Yang kita cinta, jarang orang suka. Yang Allah cinta, itu yang kita buru. Biarlah dapat teman yang buta, jangan sampai mendapat teman yang dusta. Si buta ini, sama seperti si buta yang lain. Gerun hendak melangkah. Risau apa di hadapannya. Langkahnya kecil. Langkah anak muda ini, langsung tak menjemukan si celik. Terus berceloteh mereka berdua. Ada orang nak kan sahabat yang hebat. Si celik ini bahagia dengan sahabat buta mata.

Si buta ini yakin dengan langkahnya. Yakin si celik ini tak pernah tipu. Bisa saja si celik itu tinggalkannya di tengah jalan, biar dilanggar kereta atau lori, biar mati. Tapi jiwanya terikat menjadi satu. Mereka bersahabat demi redha Allah. Mereka terus hidup bahagia. Si celik ini mendapat sahabat yang mampu hendak bercerita tentang nikmat mata. Hanya yang buta sahaja mampu bercerita nikmat mata.

Ku harap kalian terus bahagia. Dalam redhaNya. Dengan rahmatNya kalian melangkah ke syurga, bersama. Amin…

Advertisements