Hijrah Sang Awan

by Ikhwan

Wahai mata

perhatikanlah awan yang berarak perlahan

lembap seperti kura-kura

buang masa saja perhatikannya

nah itulah tomahan dari akal yang kurang cerdas

perhatikan semula awan itu

walaupun geraknya perlahan

tahukah engkau apa itu awan?

itulah hasil gas air yang terikat sehingga matamu bisa melihatnya

air yang tersejat, tak mampu kau lihat

bukan tugas yang mudah untuk menjadi awan

amat beruntunglah yang sempat melihatnya

wahai mata

perhatikanlah awan

dari timur berarak ke barat

membawa air yang berat demi manusia

berhjrah dengan segala kekuatan

mahu tidak mahu tetap patuh pada Ilahi

bentuknya sentiasa berubah

sentiasa menjadi bahan kajian “photographer”

warnanya juga indah hasil biasan cahaya mentari

wahai mata

lihatlah dengan pandangan hikmahmu

tanyalah akal dan jiwamu

mengapa ia sanggup behijrah

sedangkan selepas hujan ia akan terus hilang

wahai mata

tanyalah akalmu

awan itu berhijrah sangat jauh

tidak meminta apa-apa imbalan dari manusia mahupun tuhan

sampai masa tepat waktunya

ia curahkan anda rezeki yang diatur Tuhan

habis tugasnya, terus menghilang

wahai mata

tanyalah jiwa

bilakah akan tiba masanya

seluruh pancaindera

akan mengerti untuk bersyukur

tanya lidah bila akan terbit ucapan Alhamdulillah

tanya telinga bila hendak khusyuk mendengar pujian Ilahi

tanya mata bila hendak menangisi cantiknya Tuhan hinanya diri

tanya pancaindera

bilakah masa untuk menghayati

alam pilihan Tuhan…

Advertisements